Kronologis Jadian

Nah, akhirnya aku balik lagi (jiah aku…). D ganti deh, daripada gaenak bacanya.

Nah akhirnya saya balik lagi (aduh ini kaku banget, kaya guru Bahasa Indonesia jadinya). Diganti lagi kalo gitu. Nah akhirnya gw balik lagi (bukan sok gaul neh)

Sedikit intermeso, jadi kemarin itu terakhir cerita atau cerita terakhirnya, eh akhir ceritanya adalah gw nembak dia di air terjun dengan skenario keren di air terjun (dapat anda lihat pada catatan sebelumnya), ditambah unsur artistik pake hujan yang bikin suasana makin kaya di film India. Tapi di situ kejadiannya adalah amsyon, alias ditolak.

Nah, setelah itu semua gw nembak lagi dan lagi sampe ga kehitung jumlahnya (sebenarnya sih kehitung, cuman gw lupa berapa kali)

Nembak lagi ditolak lagi, nembak lagi ditolak lagi, nembak lagi ditolak lagi. Bahkan sempet nembak dari Kalimantan juga, tapi ditolak juga. Wush… peluru hampir habis negh. Tapi peluru terakhir disimpan untuk tembakan terakhir yang paling pas.

Jadi sebenarnya penembakan terakhir di Kalimantan sepertinya lebih baik walaupun tidak diterima. Hanya saja itu membutuhkan proses, alias ada waktu untuk berpikir, alias menunggu reaksi selanjutnya. Agak ribet kan ngertinya? Intinya di situ dia bilang dia lagi bingung dan akhirnya saya simpulkan bahwa dia butuh waktu berpikir, maka saya berikan waktu untuk berpikir.

Proses berpikir lumayan lama, tapi ga lama juga sih. Pastinya gw sempet jalan dari Kalimantan ke Jakarta, terus ke Medan, terus ke Jakarta lagi, (maklumlah, namanya juga model)

Sepulang dari Medan, aku dan kamu (ciecie prikitiew). Maksudnya gw dan dia sempet jalan beberapa kali. Sempet Gw tanya, tapi belum ada hasil. Pertanyaan gw yang membuahkan hasil itu berawal dari gw ngelarang dia untuk pulang dan malah ngajak ikut nontonin gw main futsal. Mungkin karena gw keren dan lembut (ada yang tahu hubungan antara keren dan lembut?) dia mau. Tapi gw juga meyakinkan dia nanti pulang gw anter sampe rumah gw, eh rumah dia.

Singkat cerita kamu duduk manis di pinggir lapangan sambil negliat aq main futsal mirip dengan gayanya Xavi pemain Spanyol. Kamu senyum-senyum merhatiin aku (padahal emang kamu doyan senyum sendiri kan).

Hari itu kamu manis banget, nungguin aq sampe malem dengan baik. Kaya anak kecil yang habis disogok pake eskrim harga seribu. Kamu tetep nungguin sampe selesai semuanya, padahal aq sempat pindah dari satu tempat futsal ke tempat futsal yang lain.

Sepulang dari tempat futsal, dalam perjalanan gq sempet nanya sama dia, apa hasil berpikirnya. Dia cuman diem dan belum ada reaksi. Spontan gw bilang, oke waktu berpiirnya sampe deket rumah aja ya, dia cuman diam. Sampe deket rumah, gw berhentiin motor dan kembali bertanya. Begini ceritanya:

brrrmmmmmm,,,nfffttttt (ceritanya suara motor berhenti negh)

Dia : Kok Berhenti

Gw : Kan tadi aq bilang waktu berpikirnya cuman sampe deket rumah.

Dia : Cuman diem sambil lirik-lirak, eh kebalik lirak lirik dari kaca spion, eh yang tadi tanda (-) belum dipasang, maksudnya lirak(-)lirik dari kaca spion sambil senyam-senyum (ga kebalik kan, dan tandanya juga ga kelupaan). Ya seperti biasa, ga heran kalo dia suka senyum sendiri.

Gw : Apa jawabannya?

Dia : Masih dengan gaya lirak-lirik ala lemot, terus senyam-senyam lagi (senyam lantai)

Gw : Lah…

Dia : Hmmmm,,, gmana ya…. kasih tau ga ya…..

Gw : Masih menunggu mu (nyanyi dalam hati)

Dia : Diem lagi, senyum lagi (lumayan lama adegan itu berulang) sampe akhirnya dia bilang, Kalo aq bilang nggak gimana?

Gw : Oh, ya udah

Dia : Kan aq bilang itu kalo

Gw : Nah terus?

Dia : Diem lagi, senyum lagi, terulang lagi adegan diawal (bayangin sendiri aja ya, males ngetik ulang)

Gw : (Turunin kaki, standard motor) Ya udah kalo kamu ga jawab kita makin lam

Dia : Iya, iya, iya…

Gw : Ya udah, jawab…

Dia : Diem lagi, senyum lagi, terulang lagi adegan diawal (bayangin sendiri aja ya, males ngetik ulang) (nah yang ini copy paste dari yang atas)

Gw : Ih, bukannya ngejawab

Dia: Oke, oke, oke

Gw : (cuman diem)

Dia : Lah kenapa ga jalan-jalan?

Gw : Lah jawab dulu

Dia : Itu kan tadi udah aq jawab

Gw : Hah, Itu yang tadi jawaban (oke), berarti, kita jadian?

Dia : (Senyum sok cool)

Gw : Oke, yes… Thanks bebi (sambil megang pipinya dia_ Motor pun di jalankan sambil tangan kiri naik turun kaya pemain bola habis nyetak gol)

Dia : Tapi jangan bilang orang rumah dulu ya

Gw : Oke….

Akhirnya aq anterin kamu persis di depan rumah, dan aq langsung berangkat pulang karena itu udah jam 23 lewat…

Begitulah ceritanya…

Keren kan, kalo ada producer yang mau jadiin ini adegan film, silahkan hubungi saya lewat email ya…

Jakarta 14 Juli 2010

One thought on “Kronologis Jadian

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s