For our Valentine

Waktu pertama mencet keypad bb ini, langsung kepikiran bakalan berat banget buat nulis semua yang mau diungkap. Mpuy, kamu hebat banget ya, dua kali aku ga punya waktu buat kamu pas hari valentine, dua kali juga kamu nyikapinnya dengan tenang dan santai. Sedikitpun kamu ga ngeluh, ga juga banyak tanya soal kerjaan aku yang wajibin aku berangkat ke luar kota. Intinya, kamu dukung banget sama semua aktifitas aku.

Mpuy, jujur waktu tahu aku dapet tugas ke luar kota buat liputan, aku sempet seneng. Karena misi yang diemban di sana lumayan berat dan penuh tantangan, tapi aku dapat kepercayaan untuk itu. Tapi begitu aku tahu tanggal keberangkatannya, aku shock n sedih banget. Di situ aku tahu kalo kamu ga bakalan ribet ngelarang aku dan bikin argumen yang bikin aku ngerasa bersalah. Kamu ga akan ngeluh sedikitpun. Tapi jujur, itu yang bikin aku tambah ngerasa kepukul. Kamu lembut banget, pengertian banget tapi aku cuman bisa tidak berdaya atas kebanggaan pekerjaan dan tuntutannya.

Cowok macam apa aku (ya cowok macam inilah). Intermeso dikit ya le, biar ga tegang-tegang amat. Hehe. Iya,,,,, ,,,,,,,, …. Tuh kan jadi lupa tadi mau ngomong apa.

Eh iya, maksudnya, aku ngerasa ga maksimal nyenengin kamu. Walaupun aku tahu, kamu dah cukup senang dengan kesetianku (narsis yak?/ intermeso lagi ini)

Intinya, aku pengen bikin kamu seneng dengan hal-hal kecil seperti valentine bareng. Tapi kok susah ya, situasinya selalu aja begitu. Aku dapat tugas luar kota bertepatan dengan valentine. Ngeliat kamu yang tetap senyum waktu aku pamit, jujur bikin aku sedih banget mpuy. Banget banget. Mungkin lebay ya, tapi bener, aku pengen banget bareng kamu pas valentine. Emang kamu ga minta, tapi justru di situ, seorang pria harus bisa menyenangkan orang-orang tercintanya sebelum diminta.

Tapi lagi-lagi aku ga berdaya mpuy, aku cuman bisa tunduk dengan situasi itu. Sekarang aku berharap, kesedihan ini ga berlangsung lama atau ikut aku bawa saat aku di Kalimantan nanti. Karena aku ga tahu, gimana jadinya nanti kalau kesedihan macam ini berbarengan dengan kangen aku ke kamu. Bahkan sekarang, aku belum berangkat, tapi ada sesuatu yang bikin aku benar-benar kepikiran. Tapi untungnya, saat ini aku yakin dua perasaan itu adalah bagian dari cinta dan sayang aku ke kamu. Dan aku yakin, cinta dan sayang dapat menjadi pemberian Tuhan yang sempurna untuk menguatkan aku.

Akhir kata, aku mau berterimakasih buat Tuhan yang udah ciptain kamu, ciptain aku, dan orang tua kita. Aku sayang kamu mpuy. Selamanya…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s